in

Beda Nyekripsi Jaman Old Sama Jaman Jigeum

Pernah dengar kata “skripsi”? atau malah sedang “lengket” dengan istilah ini karena kamu sedang menyelesaikan tugas akhir ini? Atau mungkin ada yang tidak ingin mengingatnya lagi karena takut teringat masa-masa kelam itu? Hahaha… ya begitulah. Ada beragam pendapat mengenai skripsi dan ada banyak pula golongan mahasiswa  berdasarkan caranya mengerjakan skripsi. Mahasiswa yang sedang menyelesaikan tugas akhir ini biasa menyebutnya dengan “nyekripsi”. Eng ing eeeng… Kalau tentang tips bimbingan skripsi tanpa drama bisa kalian baca disini yaa.. Nah kali ini ngampus mau bahas tentang apa sih perbedaan nyekripsi jaman old alias jaman baheula sama nyekripsi jaman jigeum alias jaman now. Mau tau? Scroll down …

1.  Belum ada komputer dan laptop, pake mesin ketik jadi dong!

Jaman dulu, waktu belum ada komputer, apalgi laptop, benda yang satu ini berjasa banget lho gengs! Yap. Apalagi kalo bukan mesin ketik! Konon, benda bersejarah yang sekarang jarang dijumpai keberadaannya ini jadi saksi bisu perjalanan skripsi om, bapak, atau bahkan bude kamu yang waktu itu sedang menyusun skripsi. Ya memang, skripsi sudah ada dari jaman dulu kala, waktu semua belum semudah sekarang. Bisa bayangin ngga nyekripsi yang jumlah halamannya ada sekian banyak harus diketik pakai mesin ketik? Hmmm lumayan pegel juga ya gengs! Belum lagi kalau salah, dan harus dihapus, kalau ngga punya tipe-x atau correction pen, beliau-beliau ini harus ngetik ulang. Okay. Ngetik ulang, padahal yang salah itu udah di pertengahan halaman. Definisi sakit ngga berdarah beneran itu sih. Huhu. Beda ya sama jaman sekarang yang sudah serba praktis. Ngetik pake laptop, dengan tuts empuk yang effortless , terus di print, kalo salah bisa print ulang paling selembar 150-200. Beruntunglah kalian wahai para pejuang skripsi jaman jigeum!

2. Janjian Bimbingan

ARTIKEL MENARIK LAINNYA  Dilema Mahasiswi: Menikah atau Lanjut Kuliah?

Seperti yang kita ketahui bersama bahwa era digital baru masuk dua sampai tiga dekade yang lalu, dan baru mencapai perkembangan pesat macam sekarang mungkin sekitar beberapa tahun yang lalu, jadi belum ada ya yang namanya Whatsapp. Jadi kalau janjian ketemuan ya manual. Mahasiswa dateng ke kampus buat ketemu dosennya. Kalau dosen belum hadir mahasiswa nunggu. Kalau hari itu belum ketemu, coba lagi hari esoknya. Gituu terus sampe negara api menyerang. Eh ngga deng hehe… Ya gitu, nunggu di kampus dari pagi sampe sore buat bimbingan merupakan hal yang wajar jaman dulu. Sebenarnya ngga beda jauh ya sama sekarang. Beberapa dari kalian pejuang skripsi jaman now yang kebetulan dapet dosen sibuk yang sulit dihubungi karena agenda yang padat merayap, biasanya juga nungguin di kampus dari pagi sampe sore buat bimbingan. Yaa ngga beda jauh lah poin ini yah

3. Ngga bisa ngerjain di kampus karena susah bawa mesin ketik ke kampus

Berbeda dengan jaman sekarang yang kamu bisa dengan cepat mengejakan revisianmu di kampus seketika itu juga setelah selesai bimbingan, mahasiswa jaman old agak kesulitan nih, karena kebayang kan gimana ribetnya bawa-bawa mesin ketik ke kampus. Beda sama jaman sekarang yang udah serba praktis, laptop tipis-tipis dan bisa dibawa ke kampus sambil eksis.

4. Referensi terbatas

Referensi yang terbatas memang jadi satu kendala mahasiswa jaman old nih gengs, hal ini bukan semata-mata alasan karena mereka dulu males nyari referensi yaa. Tapi memang sumbernya terbatas. Kalau jaman sekarang kita bisa dengan mudah mengakses jurnal online, jaman dulu belum ada tuh jurnal online, yang kamu butuhkan untuk referensi ya buku. Mahasiswa jaman old harus pergi ke perpustakaan untuk mencari referensi yang dicari. Belum lagi jika di perpustakaan kampus dan daerah tidak memadai. Biasanya mereka akan mencari di perpustakaan kampus lain yang lebih lengkap. kampus negeri yang biasanya jadi acuan dulu. Kalau mahasiswa jaman now? Ah kebanyakan kampus sudah pake digilib alias digital library, tinggal google sitik langsung deh cling keluar. Masih mau ngeluh ngerjain skripsi?

ARTIKEL MENARIK LAINNYA  5 Golongan Mahasiswa Berdasarkan cara Mengerjakan Skripsi

5. Biaya yang dikeluarkan lebih mahal

Masih ada kaitannya dengan referensi nih gengs, jaman dulu kalau di perpustakaan kampus tidak ada referensi yang dicari, mahasiswa biasanya pergi ke kampus lain yang lebih terkenal. Kampus di Jogja, UGM dulu sempat jadi primadona para pencari referensi karena konon, referensi yang ada disana lengkap. Kalau masih belum ketemu juga? mahasiswa jaman old biasanya membeli buku referensi yang dibutuhkan. Bayangkan jika kamu tinggal di Purwokerto dan harus ke jogja untuk mencari referensi. Hmmm…

Itu tadi beberapa perbedaan nyekripsi jaman old dan jaman jigeum alias jaman now. Jadi, masih mau ngeluh soal skripsimu? Percayalah, kalian beruntung anak muda…

(nwrdhni)

This post was created with our nice and easy submission form. Create your post!

What do you think?

0 points
Upvote Downvote

Total votes: 0

Upvotes: 0

Upvotes percentage: 0.000000%

Downvotes: 0

Downvotes percentage: 0.000000%

Tips Biar Liburanmu Sedikit Berfaedah

Tutorial Make Up Simple Buat Ngampus